Rangkuman Materi PJOK Kelas 4 Bab 9 : Jenis Cedera dan Cara Penanggulangannya

Posted on

Websiteedukasi.com – Halo sobat, pada postingan ini saya akan membagikan Rangkuman Materi Pendidikan Jasmani, Olahrag dan Kesehatan Kelas IV SD Bab 9 Jenis Cedera dan Cara Penanggulangannya. Adapun rangkumannya sebagai berikut:

Rangkuman PJOK Kelas 4 Bab 9 – Jenis Cedera dan Cara Penanggulangannya

Apa itu cidera? apa saja jenisnya? Dan apakah kamu mengatahui cara menanggulanginya?
Cedera dapat terjadi saat melakukan aktivitas fisik. Oleh karena itu, peserta didik diarahkan untuk melakukan pemanasan terlebih dahulu agar terhindar dari cedera. Bahkan, dalam aktivitas sehari-hari dapat menimbulkan cedera. Dengan mempelajari materi ini, diharapkan peserta didik merasa aman dan nyaman dalam beraktivitas sehari-hari.

Apa yang dimaksud dengan cedera? Bagaimana cara menangani cedera? Pada pelajaran ini, kamu akan mempelajari jenis-jenis cedera dan cara menanggulanginya.

Cedera diartikan sebagai keadaan bagian tubuh mengalami gangguan dan menimbulkan rasa sakit. Akibat cedera, gerak tubuh kita terhambat. Cedera dapat dialami seseorang saat beraktivitas fisik atau aktivitas sehari-hari. Oleh karena itu, sebelum beraktivitas, kamu hendaknya berdoa dan melakukan pemanasan.

Jenis Cedera dalam Aktivitas Fisik (Olahraga)

a. Memar
Memar adalah keadaan cedera yang terjadi pada jaringan ikat di bawah kulit. Memar biasanya karena benturan atau pukulan pada kulit. Memar menimbulkan daerah kebiru-biruan atau kehitaman pada kulit. Memar dapat terjadi pada daerah kepala, bahu, siku, tangan, dada, perut, dan kaki.

Cara menangani luka memar :

  1. Kompres dengan es dan air panas bergantian tiap tiga jam sekali selama 12–24 jam. Pengompresan untuk menghentikan pendarahan kapiler.
  2. Istirahat untuk mencegah cedera lebih lanjut. Istirahat juga mempercepat pemulihan jaringan lunak yang rusak.
  3. Hindari benturan di daerah cedera saat beraktivitas fisik.

b. Cedera Otot
Cedera otot terdiri atas cedera otot tendon dan cedera otot ligamen serta keram otot. Otot tendon menghubungkan otot dan sendi atau otot dan tulang. Otot ligamen mengikat tulang dan persendian. Keram otot adalah kondisi dimana otot mengalami kontraksi kuat dan tidak dapat relaksasi. Penyebab keram adalah kelelahan otot, kurangnya pemanasan dan peregangan, serta gangguan sirkulasi darah menuju otot. Keram otot menyebabkan rasa nyeri.
Penanggulangan cedera otot yaitu dengan mengistirahatkan bagian cedera dan mengompresnya dengan es.

c. Pendarahan
Pendarahan yang sering terjadi saat beraktivitas fisik adalah pendarahan hidung, mulut, dan kulit. Bagaimana cara mengatasi pendarahan? Mari, kita simak materi berikut:

1) Pendarahan Hidung
Langkah-langkahnya sebagai berikut.
a) Dudukkan penderita. Jepit hidung sedikit ke bawah tulang rawan hidung. Posisi ibu jari berhadapan dengan jari-jari lain. Lakukan selama 5 menit. Anjurkan korban bernapas melalui mulut.
b) Berikan kompres dingin di sekitar batang hidung, mata, hingga pipi.
c) Jika pendarahan tidak berhasil dihentikan, segera minta pertolongan kepada orang dewasa di sekitarmu.

2) Pendarahan Mulut
Tindakan menanggulangi pendarahan mulut sebagai berikut :
a) Pendarahan dari bibir atau gusi dihentikan dengan penekanan langsung dan kompres dingin.
b) Jika terdapat gigi goyang atau fraktur, gigi tidak dicabut. Korban dibawa ke klinik atau rumah sakit untuk ditangani dokter gigi.

d. Kehilangan Kesadaran (Pingsan)
Pingsan adalah keadaan kehilangan kesadaran bersifat sementara dan singkat. Pingsan disebabkan berkurangnya aliran darah, oksigen, dan glukosa. Korban pingsan biasanya karena kelelahan, terpapar sinar matahari dalam waktu lama, dan lapar. Tindakan yang dilakukan untuk menolong korban pingsan sebagai berikut:

  • Jika wajah orang yang pingsan pucat karena kelelahan atau lapar, baringkan di tempat datar. Letakkan kepala lebih rendah dari kaki agar darah mengalir ke kepala korban pingsan.
  • Jika wajah orang yang pingsan memerah, sangga kepalanya dengan bantal atau sesuatu. Tujuannya agar darah mengalir secara normal.
  • Jika korban muntah, miringkan kepala agar muntahan tidak menghalangi pernapasan.
  • Jika pakaian yang dikenakan korban terlalu ketat, kendurkan. Ini dimaksudkan agar korban dapat bernapas dengan lega.
  • Jika korban sudah siuman, beri minuman air gula atau teh manis hangat.
  • Jika korban tidak sadar, segera dibawa ke pusat kesehatan terdekat. Ini dilakukan agar segera mendapat perawatan medis

Jenis-Jenis Cedera dalam Kegiatan Sehari-hari
Cedera merupakan kerusakan pada struktur atau fungsi tubuh akibat tekanan fisik berlebihan. Dalam aktivitas sehari-hari, dapat terjadi cedera, seperti luka iris (sayat), luka memar, luka lecet, luka tusuk, luka gigitan, luka bakar, dan cedera otot.

a) Luka Iris (Sayat)
Luka iris terjadi saat kita menggunakan pisau, menginjak pecahan kaca, atau benda tajam lain. Luka iris tidak boleh disepelekan karena dapat menimbulkan infeksi.

b) Luka Memar
Luka memar terjadi karena bagian tubuh terkena benturan benda keras dengan tekanan keras. Luka memar ditandai dengan benjolan pada bagian tubuh yang terbentur, kemudian muncul warna kebiru-biruan (lebam).

c) Luka Lecet
Luka lecet terjadi akibat permukaan kulit tergesek permukaan kasar.

d) Luka Tusuk
Luka tusuk umumnya disebabkan benda runcing, seperti garpu, gunting, obeng, anak panah, pecahan kaca, pensil, dan bolpoin.

e) Luka Gigitan
Luka gigitan penting diperhatikan dalam dunia kedokteran. Luka ini dapat menyebabkan antara lain:
1) kerusakan jaringan secara umum;
2) pendarahan serius jika pembuluh darah besar terluka;
3) infeksi oleh bakteri atau patogen lainnya, seperti rabies;
4) dapat mengandung racun seperti pada gigitan ular; dan
5) awal dari peradangan dan gatal-gatal.

f) Luka Bakar
Luka bakar adalah kerusakan pada kulit yang disebabkan panas, listrik, zat kimia, gesekan, atau radiasi. Luka bakar mengakibatkan gejala seperti kulit melepuh, kulit mengelupas, kulit hangus, dan pembengkakan. Keadaan ini biasanya menimbulkan gelembung cairan di bawah kulit. Luka bakar juga dapat melukai bagian tubuh lain, seperti otot, pembuluh darah, saraf, paru-paru, dan mata.

Sepuluh Jenis Cidera dalam Olahraga
Olahraga merupakan aktivitas fisik yang menyehatkan dan menyenangkan. Olahraga menuntut konsentrasi dan koordinasi yang baik. Jika lengah sedikit, akan menyebabkan cedera. Berikut sepuluh cedera yang sering terjadi saat berolahraga.

a. Cedera otot pergelangan kaki
b. Cedera tulang kering.
c. Nyeri pinggang.
d. Cedera bahu.
e. Keram otot.
f. Cedera lutut.
g. Cedera siku.
h. Cedera achilles tendon.
i. Cedera hamstring.
j. Gegar otak.

Untuk mendownload Rangkuman Materi PJOK/Penjas Kelas 4 SD/MI Bab 9 : Jenis Cedera dan Cara Penanggulangannya silahkan melalui link dibawah ini:

Rangkuman PJOK Kelas 4 Bab 9.doc, Unduh

Demikianlah Rangkuman Materi PJOK Kelas 4/IV SD/MI Bab 9: Jenis Cedera dan Cara Penanggulangannya Kurikulum 2013 Revisi 2019 yang dapat dibagikan, semoga bermanfaat. Terima kasih.

Ikuti websiteedukasi.com di aplikasi Google News dengan cara Following (temukan feed website edukasi di bagian Following/Mengikuti) untuk mendapatkan berita & perangkat pembelajaran terbaru dengan sangat mudah.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *